Tuesday, June 26, 2007

CUMAN SEKEDAR TULISAN ISENG

Gara-gara baca postingan di blognya si NENG geulis ini yaahhhh yang notabene masih single, pintar dan bersahajalah pokoknya .. *anjheeeerrrr .... dipromosikeun ku sayah siah, NENG* maka saya tergelitik untuk menulis tentang seorang pembawa acara yang mungkin beliau ini sudah lama berkecimpung dalam dunia per-émsi-an, tapi karena *ehm .. ini bukan excuse lhoo* saya tidak tinggal di Tanah Air untuk kurun waktu yang cukup lama, yang mana sampai sekarang pun saya masih berada di Negerinya Paman Sihanouk, jadi saya ngga tau kalau beliau ini ternyata suka membawakan acara dan juga acara itu sendiri.

Wong pertama ngeliat beliau ini pas lagi iseng barengan sama Kepala Rumah Tangga dan Juru Masak nonton acara Mama Mia Show yang ditayangkan oleh Indosiar. Berpasangan dengan Ruben, Om Steny ini menjadi pembawa acara di show yang rasanya menurut sahibul hikayat mendapat rating yang tinggi dan mendadak digemari seperti ketika AFI muncul untuk pertama kalinya beberapa tahun yang lalu.

Pokoknya jangan ditanya dech, jam tujuh sampai dengan selesai, semua mata *walaupun ngga semua sich .. ah hem! secara sayah téh suka hiperbola* masyarakat Indonesia di Kamboja pasti langsung menonton satu-satunya channel Indonesia yang bisa ditangkap di Kamboja ini melalui TV kabel. Kalo punya parabola mah hampir semua stasiun TV swasta di Indonesia bisa ditangkap.

Naaah .. entah kenapa yaa, bukannya ndak suka sama Om Steny ini tapi kadang cara dia membawakan acara terasa menganggu dengan ungkapan-ungkapan bahasa Inggris yang diucapkan tapi juga sekaligus diterjemahkan. Kenapa sich ngga bisa pakai bahasa Indonesia keseluruhan ajah selama acara berlangsung.

".. kita lihat hasilnya that needs a lot of efforts, yang memerlukan usaha yang cukup banyak, to win, untuk memenangkan ... "

HALOOOOOOOOOOOOOOOO ....
Kenapa atuh Om ngga buka kembali ajah itu acara Pelajaran Bahasa Inggris yang dulu diasuh oleh Tante Nisrina Nur Ubay sama Om Anton Hilman ? .. eh siapa tau dengan Om Steny disitu bisa mengangkat kembali rating TVRI yang mungkin sekarang terpuruk jauh dibawah.

Belum lagi acara itu sendiri *haiyaaaaaaaaaaahhh .. meuni banyak protes yaakk* .. entah kenapa ajang Mama Mia Show ini kok kayaknya malah menjadi usaha sang mama untuk mengorbitkan anaknya menjadi superstar sekelas Kris Dayanti, Titi DJ atau mungkin Ruth Sahanaya.

Potongan-potongan adegan sang mama yang memberi motivasi pada sang anak tampak kok canggung yaa, belum lagi sang anak yang terlalu gaul dan terlihat jengah dengan promosi atau atensi sang mama yang berlebihan.

Bukan mengambil pilihan pada satu pihak tapi *kebetulan* pas nonton acara itu pas dapat Ajeng dan mamanya yang ternyata adalah pengamen jalanan. Dari semua kontestan saya ngeliat bahwa Ajeng ini memang mempunyai talenta tersendiri, percaya diri dan menurut kabar pun sampai sekarang walaupun sudah masuk di 13 besar tapi masih mengamen dari bis ke bis *euleeeeeeeeeeeeuuhh .. katanya mah ngga ngikutin tapi meuni tau segitu detailnya yaa .. hahahahaha*.

Belum lagi pengungkapan sang anak akan sang mama yang aduuuh tiba-tiba saja sayah pengen tenggelam kalau mendengarnya ..., sang mama adalah segalanya, mama itu paling top, mama itu paling baik, mama itu bla bla bla .., mama itu da da da ...

HALOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO .. bhoooo, he'eh pastilah secara disorot kamera dan disaksikan *mengutip Om Steny* berjuta-juta pemirsa di Tanah Air plus orang-orang di luar negeri yang bisa menangkap siaran ini, udah pasti atuh ngomongin yang terbaik buat sang mama. Itu wajar ... yang tidak wajar adalah cara mengungkapkannya yang terkadang dibuat-buat, yang terkadang itu yaa dengan bahasa dan kecentilan yang haduuuuhhhh ...

Belum lagi yaa yang bikin sayah suka pengen ketawa adalah ketika diumumkan perolehan hasil dari para juri, sang mama dan sang anak komat-kamit baca doa. Tidak ada larangan baca doa, itu adalah hal yang *kembali sayah katakan* wajar dilakukan, untuk meminta yang terbaik pada Yang Punya Hidup. Tapi ...mbok ya dilakukannya itu pas juri lagi voting, bukan pada saat pengumuman atuuuhh ..., karena kan tangan juri itu memencet tombol pada saat voting. Atau mungkin mereka komat-kamit berdoa minta ketegaran dan ketabahan seandainya hasilnya tidak sesuai dengan yang diinginkan, hahahaha, sayah aja yang punya anggapan buruk mungkin.

Naaahhh, .. pointnya apa dari keluh kesah saya ini ?
Ngga adaaaaaaaaaaaaaaaa, cuman ingin rame-ramein ajah dan belajar jadi kompor, ngikutin trend *halaaaaahh siaaahh* teman-teman yang lagi pada bicarain ajang Mama Mia Show ini.

Udah ah ... sayah mau nonton dulu American Sweetheart's ...

Yuuukkkk .. mariiiiiiiiiiiiiiiii .....

5 comments:

Q said...

Lah gw aja yang di indo kagak pernah nonton, kok yang di kamboja sempet2nya nonton :p

-dimas hary- said...

eh .. anu lhoo .. kan udah dibilangin lagi nemenin KRT sama Juru Masak sambil nunggu dijemput temen ... *ngeles dot com* ..

:D :D :D ...

Kampret Nyasar said...

Jadi penasaran (setelah membaca habis promosi gamblang-nya) - jadi pas mudik nanti cari shownya deh..

Abis Phnomphenh, tugas kemana lagi nih? :)

zaidan said...

om steny teh siapa?...*hok-cay = molohok bari ngacay* he he he

Iqbal said...

HUH, dasar kompor :p